SIMPEL ! Tujuan Manajemen Keuangan Dalam Perusahaan


Tujuan Manajemen Keuangan - Masalah Keuangan ( Financial Management ) tentu tidak akan pernah terlepas dari kehidupan sehari hari kita sebagai mahluk ekononmi.

Bukan hanya sebagai seorang individu, namun juga dengan hal yang berskala besar juga pasti berkaitan erat dengan masalah keuangan.

Supaya bisa berjalan secara efisien dan efektif, maka keuangan harus bisa diatur dengan sedemikian rupa. Ilmu pengaturan keuangan ini umumnya kita sebut dengan Manajemen Keuangan.

Tujuan Manajemen Keuangan

Manajemen keuangan perusahaan paling tidak harus memiliki sasaran atau tujuan utama yang jelas agar bisa bekerja secara efektif dan efisien.

manajemen keuangan
Manajemen Keuangan

Tujuan Tradisional

Tujuan manajemen keuangan secara normatif adalah untuk memaksimalkan nilai perusahaan. Bisa dikata nilai perusahaan adalah harga saham perusahaan. Peningkatan harga saham yang melantai dibursa efek adalah indikator nilai dari perusahaan.

Mengapa tujuan manajemen keuangan adalah untuk menaikkan nilai perusahaan ?
  • Harga pasar saham merefleksikan evaluasi oleh pasar terhadap prestasi dari perusahaan tersebut pada saat itu dan masa yang akan datang.
  • Tujuan memaksimalkan harga pasar turut memperhitungkan kapan pengembalian modal (return) akan diterima oleh para investor atau pemilik, rentang jangka waktu terjadinya, resiko atas return tersebut, serta kebijakan mengenai dividen.

Namun perlu diingat, menaikkan nilai perusahaan tidak berarti menaikkan kenaikan laba perlembar saham (earning per share/EPS). Nilai perusahaan lebih dari sekedar nilai laba perusahaan.

Tujuan dengan cara menaikkan laba tersebut sebenarnya sudah tidak memadai lagi, karena menurut Hampton, (1995) :
  • Memaksimalkan keuntungan atau laba tidak mempertimbangkan asas nilai waktu dari uang dan jangka rentang waktu pengembalian (return) modal dimasa yang akan datang.
  • Risiko atas pengembalian modal dimasa mendatang tidak diperhitungkan.
  • Kebijakan keputusan dividen yang diabaikan

Meskipun laba perusahaan bisa mempengaruhi nilai perusahaan, laba perusahaan bukanlah faktor utama apalagi jika laba perusahaan diartikan dengan laba akuntansi. Laba akuntansi hanya melihat nominal pemasukan dibandingkan dengan nominal pengeluaran saja. Tidak melihat sisi dari keekonomian perusahaan. Bahkani banyak "pencatatan laba" yang sengaja "dikecilkan" untuk menghidari pembayaran pajak yang besar.
Memaksimalkan kesejahteraan para pemegang saham tidak bisa membebaskan perusahaan tersebut dari pertanggung-jawaban sosial.

Mengapa?  
  • Kesejahteraan para pemegang saham serta kehidupan perusahaan tersebut sangat bergantung pada tanggung jawab sosial dari perusahaan.
  • Perusahaan bisa dipandang memproduksi barang dan jasa pribadi ataupun barang dan jasa sosial yang nantinya akan sangat menguntungkan bagi para pemegang saham.

Ada beberapa cara manajer keuangan yang bisa dilakukan untuk meningkatkan nilai perusahaan.
  1. Mengendalikan arus kas
  2. Memaksimalkan keuntungan
  3. Melakukan efisiensi
  4. Kelangsungan hidup perusahaan
  5. Mengurangi resiko operasional
  6. Mengontrol suku bunga

1. Mengendalikan Arus Kas

Untuk mencapai tujuan jangka pendek perusahaan, Arus kas keuangan perusahaan harus benar-benar dijaga dengan baik. Arus kas perusahaan bisa diatur dengan mengontrol penggunaan biaya-biaya operasional rutin seperti pembayaran gaji pegawai, beban listrik dan telepon, pembelian bahan baku, dan rutinitas rutin lainnya.

Melihat pos-pos pengeluaran mana yang bisa ditekan penggunaannya dan juga menambah pos-pos pengeluaran yang dinilai memberikan dampak yang maksimal bagi perusahaan.

Bukan hanya berbicara pengeluaran. Aliran kas masuk merupakan pos yang harus diawasi dengan baik. Mengambil tindakan atas piutang yang lama tidak tertagih, menegosiasi skema pembayaran yang ada, memberikan potongan pada penjualan tunai dan yang lainnya adalah salah satu contoh mengendalikan arus kas masuk.

2. Memaksimalkan Keuntungan

Seorang manajer keuangan dituntut untuk memperoleh keuntungan semaksimal mungkin dengan sumber daya yang ada. Baik untuk jangka pendek maupun dalam jangka panjang.

Keputusan jangka panjang berhubungan dengan investasi perusahaan. Disemua jenis investasi terdapat ketidakpastian. Pemilihan jenis investas dan kombinasi harus diperhitungkan dengan jeli.
Manajer keuangan bisa menganalisa data-data keuangan. untuk memutuskan investasi yang mana yang memberikan return yang tinggi dengan resiko seminimal mungkin ?

Begitupun dengan memaksimalkan keuntungan jangka pendek. Manajer berusaha bagaimana caranya menekan pengeluaran seminimal mungkin, seefisien dan seekfif mungkin yang bisa dilakukan untuk memperoleh pemasukan yang diinginkan.

3. Melakukan Efisiensi

Hal ini terkait dengan pemaksimalan keuntungan diatas. Setinggi apapun angka penjualan, sebesar apapun pemasukan akan terasa tidak istimewa apabila pengeluaran yang dilakukan juga tinggi. Bahkan lebih tinggi dari pemasukan.

Banyak cara dan metode dalam melakukan efisiensi. Bisa dengan langsung melakukan pemangkasan biaya-biaya pada pos-pos tertentu yang dirasa kurang memberikan kontribusi maksimal. Bisa dengan pemilihan metode akuntansi yang ada. Bisa dengan memilih kebijakan pendanaan atau pengadaan aktiva seperti pembelian secara kredit (bunga) ataupun tunai (potongan).

4. Kelangsungan Hidup Perusahaan

Prinsip akuntansi dikenal dengan istilah going concern. Prinsip going concern mengasumsikan bahwa perusahaan akan beroperasi secara terus-menerus tidak akan pernah berhenti. Bagaimana langkah manajemen keuangan agar perusahaan terus bisa bertahan hidup sepanjang waktu ?

Manajemen keuangan hanya bisa memaksimalkan tugas atau kewajiban yang ada pada mereka. Keputusan manajemen keuangan tentang keputusan pendanaan, keputusan investasi, dan keputusan dalam mengelola aktiva yang ada adalah langkah yang bisa diambil.

Ancaman kelangsungan hidup perusahaan bisa berasal dari internal dan eksternal perusahaan. Istilah "manajemen bobrok" yang sering menjadi penyebab bangkrutnya perusahaan. Berhentinya kelangsungan perusahaan adalah penyebab internal. Dimana manajemen-manajemen yang ada termasuk manajemen keuangan tidak bisa memberikan tanggungjawab dan kinerja yang maksimal. Beserta koordinasi diantar lini manajemen tidak jalan.

Kebijakan pemerintah. Kekalahan bersaing dengan perusahaan lain. Karena mininmnya inovasi atas produk, mahalnya biaya produksi, dan pangsa pasar yang dikuasai perusahaan lain adalah bisa menjadi penyebab eksternal dan sekaligus juga internal.

Perusahaan yang berhasil dipersaingan selalu menjadikan inovasi dan efisiensi sebagai prioritas. Perusahaan bisa menghasilkan temuan baru, produk baru, teknologi baru dengan biaya produksi yang minimal.

Tugas manajemen keuangan adalah dengan memastikan, mendorong dan memfasilitasi dengan keuangan agar semua itu terjadi melalui dana-dana yang dikelolanya.

Bagaimana cara menghadapi persaingan dan ancaman peraturan pemerintah yang tidak stabil? Manajemen keuangan harus menyiapkan secara dini kondisi keuangan perusahaan agar segera bisa mencari alternatif ataupun menjaga uang untuk digunakan manufer perusahaan agar bisa berjalan.

Fluktuasi pasar dan peraturan harus disikapi dengan matang. Manajer keuangan bisa bekerjasama antara industri dan pemerintah. Agar bisa merumuskan peraturan yang bisa menampung kepentingan perusahaan.

Manajemen keuangan dituntut untuk bisa memaksimalkan keputusan-keputusan yang akan ditempuh dengan berlandaskan pada masa depan perusahaan dimasa yang akan datang.

5. Mengurangi Resiko Operasional 

Ketika perusahaan sedang beroperasi, berproduksi, beraktivitas rutin seperti biasa. Mungkin tanpa disadari terdapat banyak resiko yang terus mengikutinya. Resiko fisik ataupun resiko keuangan.

Penjualan barang secara kredit misalnya. Disana terdapat resiko piutang yang tidak tertagih yang bisa mengurangi pemasukan perusahaan. Mengganggu arus kas perusahaan.

Contoh lain resiko peralatan produksi yang tidak bisa berjalan optimal yang bisa mengganggu jadwal produksi dan bisa membuat persediaan bahan baku menumpuk. Peristiwa ini selain bisa mempengaruhi arus kas perusahaan, juga bisa membuat jadwal yang tidak akurat, customer bisa komplain yang bisa memepengaruhi reputasi perusahaan. Selain itu dalam kondisi bahan baku tertentu yang tidak tahan lama, tidak segera diproduksi membuat kondisinya tidak maksimal. Ujungnya mempengaruhi kualitas output yang dihasilkan.

Semua tahapan-tahapan operasional dari awal hingga akhir, hingga penjualan benar-benar dinikmati harus dilakukan dengan kontrol yang rutin dan hati-hati untuk menghindari segala kemungkinan resiko yang mengikuti.

Koordinasi dengan manajemen lain. khusunya manajemen operasional atau produksi benar-benar terjalin baik. Komunikasi mengenai kebutuhan keuangan operasional harus inten dilakukan.

6. Mengontrol Struktur Modal

Struktur modal perusahaan adalah perbandingan atau proprosi antara hutang dan modal perusahaan yang akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan perusahaan.

Hutang yang dimaksud adalah hutang jangka panjang. Hutang jangka pendek tidak termasuk dalam struktur modal karena hutang ini umumnya berubah-ubah sesuai kebutuhan. Sedangkan hutang jangka panjang sifatnya relatif lebih panjang.

Dalam neraca keuangan, Hutang jangka panjang dan ekuitas (modal) perusahaan berada pada sisi pasiva.

Pada struktur modal perusahaan, bunga obligasi bisa mempengaruhi nilai perusahaan. Semakin tinggi baiya obligasi (bunga), bahkan melibihi dari yield (penghasilan) dari pemegang saham, maka nilai perusahaan akan turun karena ada kemungkinan investor akan menjual sahamnya lalu ditukar dengan obligasi yang menghasilkan lebih besar.

Bahwa tujuan manajemen keuangan adalah untuk menaikkan nilai saham bukan berarti harus mengorbankan para kreditur atau pemegang obligasi.

Tujuan manajemen mengatur struktur modal adalah untuk menggabungkan sumber pendanaan yang akan digunakan perusahaan untuk operasi maupun investasi.

Pencarian gabungan sumber dana yang memiliki biaya yang paling kecil dan bisa memberikan efek maksimal terhadap harga saham perusahaan adalah sturktur modal yang paling optimal.

Referensi: http://mysunsetland.blogspot.co.id/2016/09/fungsi-dan-tujuan-manajemen-keuangan.html



Comments

  1. simple ternyata tujuan manajemen keuangan
    thanks...

    ReplyDelete

Post a Comment

Thanks for coming, kritik dan sarannya kami tunggu, berkomentarlah dengan sopan | Mohon maaf apabila komentar atau pertanyaan yang tidak terjawab karena keterbatasan waktu dan ilmu | Jika artikel ini bermanfaat, silahkan dishare